Jalan-Jalan Kilat Lagi Ke Jakarta

Hehehehe.. sebenernya cerita ini udah terjadi 2 minggu yang lalu dan baru sempet nulisnya sekarang. Masih sama dengan postingan sebelumnya, yaitu jalan-jalan ke jakarta untuk interview pekerjaan. Cuma kali ini nggak 24 jam lagi, melainkan 2 hari atau 48 jam. Begini ceritanya…

Jumat, 5 Maret 2010 @ 1:19 PM

Setelah sebelumnya melewatkan kesempatan interview di PT Infomedia di minggu sebelumnya, aku dapet email panggilan untuk interview di PT Liga Indonesia pada hari Selasa 9 Maret 2010. Ini adalah perusahaan penyelengara resmi kompetisi sepak bola di tanah air. Kantornya ada di Office Park Rasuna, deketnya pasar festival jakarta. Posisi yang aku lamar adalah web developer.

Senin, 8 Maret 2010

Aku berangkat ke Jakarta bareng sama kakaknya Niea (mas Kokok) naik Senja Utama Bisnis. Udah lama banget nggak naik kereta Senja Utama, mungkin terakhir kali aku naik tu pas masih kecil. Waktu itu yang tak inget cuma naik dari Tawang trus tiba-tiba udah nyampe Pasar Senen dan dilanjut naik bajaj menuju kawasan Slipi.

Tiket kereta Senja Utama sekarang udah naik jadi Rp. 100.000 dan berangkat jam 8 malam. Aku berangkat dari rumah jam 7 malam, njemput mas Kokok di Gombel dan dilanjut ke Tawang.  Rute yang panjang ya? Alhasil sepanjang perjalanan itu mio tak pacu nggak pake rem. Meskipun gitu, nyampe di Tawang juga masih hampir telat. Jam 8 kurang 5 menit baru nyampe area parkir.

Padahal tanda-tanda kereta mau berangkat udah bunyi, waaahhh… Setelah nitipin motor, kita langsung cabut ke dalem dan naik kereta. Selesaikah? tidak sodara-sodara.

KUNCI MOTORKU KETINGGALAN !!!

Hihihihi saking buru-burunya sampe ninggalin kunci di jok. Untung mas Kokok mau lari balik ke parkiran buat ngambil kunci motor. Begitu dia masuk ke kereta lagi, pas banget Senja Utama jalan untuk membawa kami ke Jakarta.

Yang tak catat kalo naik kereta bisnis adalah :

  • Boleh ngerokok
  • Boleh pindah tempat duduk
  • Kalo ga bisa tempat duduk, mending tidur di bawah.
  • Jendela itu sebaiknya ditutup, biar ga masuk angin

Masalah jendela itu aku baru tau, soalnya sepanjang perjalanan tak buka dan akhirnya sekitar jam 2 pagi (masih di kereta) perutku muleesss banget. Daripada kenapa-kenapa, ya wis ngacir ke toilet kereta. Ternyata toiletnya cukup bersih dan ada airnya. Jadi bisa buang hajat dengan nikmatnya.

Selasa, 9 Maret 2010

Kita nyampe sekitar jam 4 pagi di stasiun Jatinegara karena mas Kokok tinggalnya di daerah Gandaria (CMIIW) Jakarta Timur, rencananya nanti aku mau dianter ke lokasi interview naik motor. Ternyata, lokasinya jauuuuhh.. naik motor aja harus ngebut padahal macet dan jalannya sempit. Saya itu tukang ngebut, tapi ngeliat jalan di Jakarta kok jadi jiper ya?

Setelah nanya sama beberapa security di pinggir jalan, sampai juga ke lokasi. Seperti yang sudah tak sebutin di awal, PT Liga Indonesia ini terletak di Office Park Rasuna deketnya Pasar Festival. Oke singkat kata aku dan beberapa “saingan” menghabiskan waktu di situ untuk interview. Ternyata aku satu-satunya peserta dari Jawa, yang lain domisilinya di Jakarta. Maka dari itu pas interview itu aku udah dikasih tau kalo besok disuruh dateng lagi untuk mengikuti interview tahap kedua.

Sekitar jam 5 sore aku dijemput sama Yoga, temen kuliah di Unisbank. Yoga itu asli Jakarta dan udah wanti-wanti kalo aku ke Jakarta wajib lapor ke dia. Nah berhubung besoknya harus ikut interview lagi, maka malam itu aku diajak nginep dirumahnya.. yaitu di BEKASI..

Aku baru tau kalo jam pulang kantor adalah waktu yang tepat untuk makan malam. Soalnya kalo maksain diri ikutan arus pulang kantor bisa jadi malah nggak sempet makan malam, maceeettt banget! Aku diajak Yoga makan di warung biru didaerah Kuningan sembari nunggu agak gelap. Rencananya mau pulang jam 7 malam. Ternyata jam segitu tu jalanan masih rame, alhasil 1 jam aku sukses duduk di jok motor. Ya ampuunn aku baru sekali aja udah ngeluh, apalagi mereka yang tiap hari ya? Bisa-bisa waktu hidupnya habis di jalanan.

Jam 9 malem di sms sama mbak HRD PT Liga Indonesia yang mengabarkan besok pas interview diwajibkan bawa laptop. Mampus.. aku nggak bawa laptop! Ngabari mamah disarankan untuk minjem laptopnya bude di Bekasi juga. Tapi Yoga bilang nggak usah, pake laptopnya dia aja, katanya di rumah ada laptop nganggur yang cuma dipake buat internetan doang. Horeeee… akhirnya semaleman tak buat nginstall webserver dan php editor sama donlot beberapa skrip dari server supaya besok nggak ribet lagi.

Rabu, 10 Maret 2010

Setelah pamitan sama orangtua-nya Yoga, kita berangkat ke Jakarta naik motor lagi. Kali ini mampir di kantornya Yoga dulu, soalnya jadwal interviewku jam 2 sore. Rencananya mau nongkrong disitu sampe jam makan siang trus ngojek ke PT Liga Indonesia.

Eh ternyata, pas nyampe kantor si Yoga malah disuruh keluar sama bosnya. Ya wis, daripada ngowoh nggak jelas di kantor orang, aku minta tolong sama temennya Yoga untuk nganter sampai di Pasar Festival. Untungnya dia juga mau keluar dan jalannya searah. Sip lah..

Nyampe di Pasar Festival masih jam 11 siang, bingung juga mau kemana. Mau makan, rasanya tanggung, mau nongkrong juga ga tau kemana. Akhirnya jalan aja ke Office Park Rasuna. Sampe sana ternyata ada ruang tunggu! Horeee.. Aku nongkrong disana sampe jam makan siang.

Ternyata di belakang perkantoran itu ada gang yang isinya warung makan. Pikirku harganya mahal, ternyata gak juga. Kemaren itu aku makan Nasi+Sayur+Ayam Goreng+Tempe+Teh Panas cuma habis 8000 rupiah. Kirain tu sampe 15 ribu gitu.. Hhihihihi..

Rabu, 10 Maret 2010 @ 1.00 PM

Perut udah kenyang, mata udah melek. Saatnya interview! Walaupun masih 1 jam dari waktu yang ditentukan, nggak papa lah. Mendingan nunggu daripada ditunggu, heheehe walaupun akhirnya beneran menunggu sampe jam 5 sore karena tesnya baru dimulai jam segitu.

Tes kedua ini untuk mengetahui kemampuan skill masing-masing. Kita dikasih soal untuk mengekspor file excel ke dalam database mysql, kemudian data-data tersebut ditampilkan ke web menggunakan php. Konten apa saja yang ditampilkan juga sudah ada dalam lembar soal. Kita dikasih waktu 2 jam dan boleh menggunakan Internet. Malangnya, laptop pinjeman ini nggak ada wifinya! Hahahahah.. Alhasil make kabel deh..

Setelah dapet bantuan dari sana-sini (thanks guys..), tesnya berakhir jam 7 malam. Oh iya, baru kali ini saya interview dikasih makan sama kantornya lho! Pas hari pertama itu kita dikasih Hoka-Hoka Bento, trus yang kedua ini dikasih Ayam Goreng Wendy’s. Hihihihi.. Lumayaaaann bisa ngirit pengeluaran.

Kirain setelah tes gitu udah boleh pulang, atau malah langsung diumumin hasilnya. Ternyata belum, kita masih disuruh brifing dulu. Waduh, bayangan nginep lagi di Jakarta udah di depan mata. Bukan kenapa-kenapa, tapi aku udah ga punya bajuuuu… hehehehe..

Untunglah brifing tidak memakan waktu lama, jam 20.30 udah selesai dan langsung dijemput sama Yoga untuk dianter ke Gambir ngejar kereta Argo Anggrek. Alhamdulillah masih dapet tiket dan pulaaanggg….

Oh iya, ada catatan di kereta Argo Anggrek. Seperti halnya perjalanan kereta api eksekutif pasti di awal pemberangkatan ada pengumuman dari pramugari atau pramugara mengenai perjalanan saat itu. Nah penyampaian pengumuman oleh pramugari Argo Anggrek sungguh menyedihkan, udah suaranya pelan, nggak apal pula. Mendingan nggak usah ngasih pengumuman deh.. Lha kok malah lebih bagusan pramugari bis Joglosemar.

Oh iya, pas nyampe Cirebon tiba-tiba di gerbongku heboh. Rupanya ada yang kehilangan tas. Padahal disitu ada polsuska dan polisi ditambah intel. Kok ya masih kecolongan juga. Rupanya perjalanan pake kereta api eksekutif tidak menjamin keamanan barang bawaan anda. Waspadalah!

Kamis, 11 Maret 2010

Nyampe juga di Stasiun Tawang Semarang. Sungguh perjalanan yang menyenangkan. Doakan saya ketrima di PT Liga Indonesia ya..