Jalan-Jalan Kilat ke Jakarta

Yes.. akhirnya nyampe juga dirumah setelah melakukan perjalanan selama 24 jam dengan rute Semarang – Jakarta – Semarang. Bener-bener kilat tho? Sebenere sih jalan-jalan ini dikarenakan adanya undangan interview pekerjaan di salah satu gedung di Jakarta di hari Selasa tgl 16 Feb 2010 yang lalu. Karena jadwalnya jam 9.30 pagi, maka aku harus berangkat malem-malem supaya bisa sampe Gambir pas paginya dan langsung meluncur ke lokasi.

Semarang, 15 Februari 2010

Setelah melakukan report beberapa revisi program kepada Project Manager, aku meluncur ke Haryono Travel untuk ngambil tiket pesawat mbak Iim Fahima yang akan jadi pembicara RoTI FreSH. Setelah tiket udah ditangan dilanjut ke Stasiun Tawang untuk beli tiket kereta buat aku untuk keberangkatan malem hari.

Disini aku masih blom bisa memutuskan mau naik apa. Pilihannya cuma 2 yaitu Gumarang atau Sembrani yang sama-sama nyampe Gambir antara jam 6-7 pagi. Nah, dulu aku inget Papah pernah bilang naik kereta tu enak banget. Keretanya bersih, nyaman, dingin, dan ada colokan listriknya. Pas tak tanyain beliau udah lupa..

“pokoknya kalo nggak Gumarang ya Sembrani, pokoknya itu kereta Surabaya!”

haduh, kalo gitu sama sekali nggak menolong.. Berhubung udah kepepet akhirnya beli tiket Gumarang yang harganya 150 ribu, lebih murah daripada Sembrani yang 170 ribu.

Ternyata saya salah pilih.. Huhuhuhu.. Kereta Gumarang Eksekutif yang tak naikin semalem itu bener-bener wagu. Nggak ada TV, AC-nya Central, nggak ada colokan listrik, kursinya nggak enak, dan gerbong nggak kedap suara. Alhasil semaleman suasananya rame banget, ditambah ada penumpang bawa bayi yang sepanjang perjalanan nangis terus.

Saya baru tau kalo sekarang PT KAI nggak ngasih komplemen makan gratis di kereta, trus jadi bertanya-tanya.. Kira-kira kalo naik kelas eksekutif gini dapet komplemen apa ya? Nah, sekitar jam 5 pagi ada petugas yang membagi-bagi handuk panas kemebul untuk cuci muka. Aha! Ini kompelemennya! Itu  pikir saya..

Ternyata setelah puas menikmati handuk panas (ehm.. sepertinya kata menikmati kurang cocok ya?), datang petugas kereta lagi yang meminta handuk panas tadi. Tapi si petugas itu nggak cuma ngambil handuknya aja.. tapi juga bilang “Dua ribu mas..” Wasyeeemm jebule mbayar! Tau gitu mending ga usah.. wong aku dah bawa tissue basah sendiri.

Stasiun Gambir, 16 Februari 2010 @ 6.30 AM

Nyampe di Gambir sekitar jam 6.30 pagi, Jakarta udah terang dan macet dimana-mana. Hari ini rupanya saya berjodoh dengan Gambir, karena seharian ini Gambir jadi rumahku istanaku.

Begitu turun dari kereta, tujuan pertama adalah toilet. Ini karena saya nggak tega sama toilet Gumarang akhirnya dibela-belain ditahan sampe Gambir deh. Abis cuci muka, tujuan selanjutnya adalah nyari kamar mandi. Ini karena toilet di dalem Gambir nggak boleh dibuat mandi. Ada tulisan gede ditempel di tiap pintu.

Karena masih buta sama Gambir, akhirnya sok-sokan jalan muter, masih nggak nemu juga. Yo wis, beli koran dulu sama sarapan. Lha sarapan dimana? Clingak-clinguk, lirak-lirik, nyantol juga di Hoka-Hoka Bento di lantai 2. Yo wis, sarapan dulu sambil baca koran biar keliatan nggaya, ditambah sesekali nelpon-nelpon biar tambah top. Padahal sakjane itu lagi nelpon-nelpon bala bantuan soale aku bingung.. hohohoho..

Akhirnya dapet informasi dari satpam stasiun kalo di sekitar situ banyak kamar mandi umum. Setelah tak cari ternyata memang tempatnya nyempil, pantesan tadi nggak nemu. Tarifnya murah untuk make kamar mandi umum ini.

  • Pipis : 1000
  • BAB : 2000
  • Mandi : 3000

Nah, karena nggak mau rugi, aku pesen paket combo dari tarif itu. Pikirku bakal mbayar 5000, ternyata cuma bayar 4000 aja. Mungkin kalo belinya paketan dapet diskon.. halah apa sih!

Gambir mau ke Apartemen Batavia, 16 Februari 2010 @ 8.30 AM

Jam segini semua persiapan udah beres.. mandi udah, sarapan udah, baca koran juga udah. Padahal jadwal interview masih sejam lagi, sedangkan perjalanan naik ojek paling cuma 15 menit. Tapi daripada bengong di stasiun, nekat brangkat aja lah.

Nyari ojek di Jakarta kayaknya gampang banget, baru keluar bentar udah ada tukang ojek yang menyambut. Dapet harga deal 20 ribu buat nganter sampe Apartemen Batavia di daerah Benhil. Asik juga diboncengin sama tukang ojek euy! ngebut, gesit, dan lincah.

Sampe di lokasi langsung masuk ke lobby, trus lapor resepsionis untuk ngabari kalo saya udah dateng. Hmm.. Apartemen Batavia ini keren juga, seumur-umur baru sekali ini masuk ke lingkungan apartemen. Security-nya ketat banget, buka pintu utama harus pake kartu akses, cctv ada dimana-mana, satpam juga bertebaran. Mungkin ini yang bikin harga sewa apartemen jadi mahal ya? Mereka bayar mahal untuk kenyamanan dan keamanan.

Singkat kata kita interview di lobby apartemen. Materi interviewnya sih standar, nanya-nanya seputar background dan portofolio. Sepertinya saya bakalan suka dengan pekerjaan ini, cuma masalahnya apakah mereka suka sama saya? Belum tentu.. hohohoho.. Yaa doakan saya guys..

Ternyata interviewnya cuma bentar, dan waktu baru menunjukkan jam 9.30-an, walah  masih pagi. Telpon ke beberapa temen, ternyata pada sibuk ngantor. Mau ke mall pastinya belom buka. Mau makan? udah kenyang sama Hokben. Wah piye iki.. yo wis, balik ke Gambir.. pulang ke Semarang.

Stasiun Gambir, 16 Februari 2010 @ 10:15 AM

Inilah salah satu ketololan saya. Saya nggak ngecek jadwal pulang! Hahahaha.. lha soale memang ga tau mau pulang kapan, khan sapa tau kalo ternyata besoknya saya udah kerja atau apalah makanya nggak pesen tiket pulang dari Semarang.

Nah.. dulu saya inget kalo ada kereta jam 10 ke Semarang. Lha kok tadi nggak ada!! Usut-diusut ternyata dulu naik kereta Kamandanu yang sekarang udah dihapus peredarannya. Alternatifnya bisa naik Argo Anggrek Pagi, tapi udah berangkat jam 9.30 tadi. Mampus!

Nyari-nyari jadwal kereta, akhirnya dapet kereta paling sore, yaitu Argo Sindoro.. dan itu jam 16.45. Bagoooossss.. hari ini saya nongkrong di Gambir!

Beneran nggak nyangka bakal kejadian kayak gini, untungnya Stasiun Gambir memang enak untuk dibuat nongkrong. Kita bebas mau dlosoran dimana aja tanpa takut diusir satpam. Ya udah, saya udah pindah-pindah dari satu tempat ke tempat yang lain biar nggak bosen. Untung bawa sangu novel tebel yang cukup untuk membunuh waktu.

Orang ganteng disayang tuhan. Untunglah Mas Ullie, temen di Loenpia.Net dengan rela mau nemenin aku di Gambir, awalnya sih mau dateng jam 11-an gitu trus mau ngajak muter-muter Jakarta, berhubung Jakarta lagi hujan deres pathes, beliau dateng jam 1.30 PM. Yo wis, acaranya cuma lunch aja di (lagi-lagi) Hoka-Hoka Bento.

Nongkrong disitu sampe jam 4 sore soale memang tempat paling nyaman sih, lagian kalo keluar juga ga tau mau kemana. Cerita-cerita tentang kehidupan di Jakarta ternyata seru juga.. Hehehehe.. Katanya di Jakarta itu tersedia semua tipe orang dari yang paling alim sampai paling bejat. Bener-bener metropolitan.

Stasiun Gambir, 16 Februari 2010 @ 16:45 PM

Akhirnya Argo Sindoro brangkat juga ke Semarang. Kereta ini merupakan salah satu clan kereta Argo. Keretanya bagus, nyaman, kedap suara, ada tv-nya, kamar mandi juga oke, kursinya oke banget, ac juga manteb. Pokoknya jauh lah sama Gumarang. Cuma sayang nggak dapet makanan lagi huhuhu…

Argo Sindoro berhenti selama 2 menit di Stasiun Tegal dan Pekalongan, jadi nggak menyita banyak waktu di perjalanan. Sampe Semarang Tawang sekitar jam 11 malem. Akhirnya sampe Semarang juga, langsung ke tempat parkir, ambil Mio dan pulaaanngg..

Tips :

kalo mau naik kereta jarak jauh, usahakan makan dulu dan bawa cemilan, karena kalo ditengah perjalanan kelaperan bisa repot sendiri. Kalo mau turun beli makanan di stasiun transit banyak resikonya, mulai dari ketinggalan kereta sampe nggak dapet kembalian yang pas. Kalo beli di restorasi, siap-siap dapet harga yang menyakitkan hati.

sebaiknya bawa buku bacaan dan mp3 player. Ini berguna kalo lagi ga bisa tidur karena blom ngantuk, atau karena terganggu dengan suara bayi nangis sepanjang perjalanan.