Jawa Tengah CityView

“Saya minta bisa melihat Jawa Tengah dari layar monitor saya. Kamu ambil referensi dari EarthCam dan JakartaCityView

Yak.. itu adalah tugas yang sudah beberapa bulan yang lalu di kasih ke aku. Tepatnya aku masih belum ada sebulan ngantor di Telkom. Waktu itu aku masih buta sama sekali bikin aplikasi website seperti itu. Yaa tau sendiri khan, sebagai mantan network engineer gadungan yang balik jadi web developer abal-abal pasti hal beginian nggak ada didalam bayanganku sama sekali.

Awalnya aku kira bakalan bikin seperti Youtube, tapi ternyata bukan. Karena ternyata ini memanfaatkan teknologi IP-Camera (bukan CCTV) yang dipasang di titik-titik tertentu di area Jawa Tengah dan DIY, dimana kamera itu tersambung dengan Internet (Speedy) trus nanti ip addressnya aku remote di server jadi bisa tampil di layar monitor.

Apa waktu itu aku langsung mbikin? jawabannya adalah : ENGGAK!!

Yang ada cuma muka pucet, bingung, nggak doyan makan, dan nggak doyan mandi. Membayangkan dalam beberapa hari kedepan aku akan dipecat dari Telkom karena nggak bisa mbikin website yang diminta. Hehehe..

Untunglah.. nggak sengaja aku nemuin pencerahan yang mengubah jalan pikirku. Dari yang tadinya berpikir rumit, ribet, sulit, dan ruwet.. Berubah jadi berpikir yang simpel dan efisien. And it’s work!

Akhirnya.. tepat 5 hari sebelum liburan Lebaran tahun 2008 yang lalu, JatengCityView resmi diluncurkan. Saat itu sudah bisa mensupport 20 titik lokasi di Jawa Tengah dan DIY dimana kamera-kamera itu terbagi menjadi 5 wilayah di Semarang, Solo, Yogyakarta, Pekalongan, dan Purwokerto.

Sekarang kerangka dasar sudah jadi. Tinggal upgrade tampilan dan penambahan modul-modul baru. Apalagi JatengCityView di desain masih pake Tabel (tahun 2008 masih pake tabeell??), nah daripada dipisuhi sama kalian, makanya proses ganti themes ini lagi dalam proses.. Sembari mbikin fitur baru..

Mohon maaf jika akhir-akhir ini ada beberapa kamera yang mati. Hal ini diluar kemampuan saya..

*alesyan*

Internet Banking Mandiri Kurang Bisa Diandalkan

Seperti di cerita saya sebelumnya tentang Bank Mandiri, saya itu udah pernah menggunakan layanan Internet Banking Mandiri selama beberapa tahun. Waktu itu baru Bank Mandiri dan BCA yang udah meluncurkan produk Internet Banking, kebetulan karena saya baru punya rekening di Bank Mandiri, maka ya baru Internet Banking Mandiri yang udah saya coba.

Waktu itu, aku udah mengeluhkan tentang lambatnya koneksi Internet Banking Mandiri. Setiap buka website Bank Mandiri, sering kali gagal terbuka. Kalopun terbuka pas mencoba membuka menu login Internet Banking, pasti juga gagal. Dulu sih aku masih mengira.. Ooo ini masih masa beta system, jadi yaa wajar deh..

Trus karena saya ngantor di Radio Gajahmada FM yang sistem penggajiannya pake BCA alhasil saya melupakan Internet Banking Mandiri dan beralih ke KlikBCA yang cepat, simpel, dan bikin males jalan ke ATM.

Nah.. sekarang saya pake Bank Mandiri lagi.. Harapanku tu masalah Internet Banking Mandiri yang lemot itu udah ilang.. Ternyataaaa… MASIH SAMA AJA!!!

Sampe aku nulis postingan ini, aku masih belom bisa login ke Internet Banking Mandiri.. !!!

Update  (17Feb2009):

Akhir-akhir ini udah ada peningkatan performa dari internet banking Bank Mandiri. Mudah-mudahan bisa bertahan dan setangguh klikbca.

Bikin Rekening Bank Mandiri Lagi

Ceritanya, di Telkom itu sistem penggajiannya menggunakan Bank Mandiri. Nah, dulu aku khan udah pernah punya rekening di Bank Mandiri, cuma karena pas ngantor di Radio Gajahmada FM itu gajiannya pake jasa Bank BCA akhirnya rekening Bank Mandiriku jadi terlantar.

Nah, saking terlantarnya.. Aku nggak pernah ngecek sama sekali. Jangankan nabung, lha wong ngecek saldo aja nggak pernah! Sampe-sampe buku tabungan, ATM, dan Token Mandiri bentuknya udah amburadul.

Mulai bulan ini, gajianku udah mulai di transfer ke rekening Mandiri. Nah, dengan pedenya aku ngasih rekening Mandiri itu ke Telkom. Tapi udah lewat tanggal 1 kok uangnya belum masuk… Aku cek di ATM sama Internet Banking kok nilainya nggak berubah? Tetep Rp.0 (nol rupiah).

Dari sini aku mulai curiga kalo rekeningku ditutup.

Paginya, aku coba konfirmasi ke Telkom apakah gajiku udah di transfer, soalnya sampe tanggal 2 kok uangnya belum masuk. Ternyata disini dapet jawaban kalo rekeningku udah di closed oleh Bank Mandiri! Alasannya karena balance di rekeningku udah minus! Bwahahahhahahahahah…..

Akhirnya baru tadi pagi aku buka rekening baru di Bank Mandiri. Kali ini aku daftarnya langsung di KCP Semarang Gedung Telkom biar deket. Dilayani oleh mbak Wulan yang ternyata abis ditelpon sama Managerku.

Proses bikin rekening sih gampang, cuma ngasih katepe aja, bayar 6000 untuk materai, dan setor duit 50 ribu untuk setoran awal udah bisa dapet rekening baru di Bank Mandiri.

Masalahnya… di rekeningku yang lama itu aku udah registrasi untuk SMS Banking dan Internet Banking. Nah, keanehan ada disini.. Status rekeningku khan udah di close, ternyata tidak untuk Internet Banking.

Sebelum aku dateng ke Bank Mandiri, aku sempet login ke Internet Banking Mandiri.. dan sukses! Bahkan ngecek duit di ATM pun masih bisa.. Gimana ini?

Akhirnya setelah dibantu sama mbak Wulan.. semua proses udah clear.. Sebenernya proses buka rekening baru sih nggak lama.. paling 15 menit udah kelar. Tapi karena ada masalah dengan Internet Banking inilah yang bikin lama. Hehehe.. Tapi enaknya aku bisa tau ada produk baru di Bank Mandiri.

Tabungan Rencana Mandiri

Ini adalah produk baru.. Hmm.. mungkin ga baru, tapi karena aku baru tau sekarang jadi ya aku anggep baru. Jadi ini adalah salah satu bentuk model investasi yang menyenangkan. Karena dengan menyetor uang minimal 100 ribu per bulan selama minimal 1 tahun, kita bisa mendapatkan asuransi dan tabungan yang nilai bunganya 0,5 % lebih tinggi daripada tabungan Mandiri biasa.

Tadi aku sekalian apply produk ini dengan setoran per bulannya 100 ribu rupiah selama 1 tahun. Tidak ada biaya tambahan selain biaya materai yang cuma 6000 aja. Cukup murah untuk mendapatkan investasi dan asuransi selama 1 tahun ini.

Jadi cara kerjanya adalah.. Bank Mandiri akan mendebet 100 ribu per bulan dari rekening Mandiri-ku selama 1 tahun. Tanggal pendebetan bisa diatur sendiri. Nah.. uang itu akan dikumpulkan selama 1 tahun, dikasih bunga, dan aku dilindungi asuransi. Nanti begitu jatuh tempo.. uang itu akan dicairkan ke rekening asal.

Enak, jadi nabungnya otomatis.. nggak khawatir duitnya kepake dulu untuk hal-hal yang nggak jelas. Trus bunganya lebih tinggi.. dapet hadiah pula. Oh iya, uang setoran itu bisa diubah-ubah semau kita asal kelipatannya 100 ribu. Tentunya sebelumnya konfirmasi dulu ke pihak Bank.

Jadi.. Tabungan Rencana Mandiri ini cocok buat kamu yang udah kerja dan punya penghasilan tetap. Ini untuk belajar investasi dan jaminan di saat kamu tiba-tiba nggak punya kerjaan.