Akibat Terlalu Pede

Mungkin cerita ini bisa dijadiin pengalaman bagi temen-temen yang baca blog-kuh ini. Jangan pernah terlalu pede, apalagi pada sesuatu yang memang udah bener-bener dikuasai. Kenapa, karena nanti bisa akan menimbulkan penyesalan di kemudian hari.

Contohnya adalah yang menimpa aku pada hari Minggu siang kemaren. Bermula dari keinginan untuk menginstall Kuliax 6.0. Ini adalah salah satu distro yang belum aku coba tapi sudah menganggur di kamarku selama ber-abad-abad lamanya. Nah, mumpung hari Minggu yang cerah, aku memutuskan untuk mencoba menginstallnya. Selama ini kalo nge-cek khan cuma live cd aja, kali ini penasaran dengan full versinya.

Nah sodara-sodara, berhubung untuk masalah instalasi Linux sudah menjadi hal yang biasa buatku, makanya aku ya pede aja untuk nginstall. Tanpa melakukan proses backup apapun kepada harddisk-kuh. Nah… pas proses instalasi itu, ternyata Kuliax menggunakan program pemartisi yang blom pernah aku pake sebelumnya. Namanya kalo ga salah adalah QParted.

Secara aku baru pertama megang, dan aku menganggap itu sama seperti program pemartisi lainnya, jadi aku cuek aja dan melanjutkan proses pemartisi. Nahhh tibalah aku merasakan ada yang salah dalam pembagian partisi. Niatnya pengen mengulang proses pemartisian, dan menekan tombol delete. Disinilah malapetaka itu datang.

Aku nggak tau kalo ternyata dengan menekan tombol delete itu, telah mendelete semua partisiku. Dan artinya aku sudah menghilangkan semua data, poto, mp3, master program, sama script yang udah aku bangun dari jaman kuliah.

Dan kini dia menjadi seonggok besi tua…

UPDATE.

Aku mau njual komputerku nih…

SPEK :

Intel Pentium IV – 3.00 Ghz
Intel Board D865PERL
Twinmos 512 mb DDR 400
HIS ATI RADEON 9550 256 mb ICEQ Turbo Edition
Maxtor 40 GB 5400 rpm
CDRW LG
D-Link Lan Card
ProLink Modem
Case 450 W

Aku jual seharga 4,1 Juta. (nego)

Mungkin rada kemahalan ya? iya memang, tapi aku njual pengennya kepada orang yang bener-bener ngerti komputer. Dan aku pengen komputerku itu digunakan untuk belajar, seperti aku buat belajar selama ini.

Kalo ada yang tertarik japri aja yaa….

Please.. Jangan Panggil Aku Bos

xxx: bozz
Ple-Q: bos?
xxx:  piye boz yogie
Ple-Q: bos? sapa yang bos?
xxx: kowe to boz…
Ple-Q: aku rak mbayar kowe kok
Ple-Q: hahahha
xxx: tp aku kan njaluk tulung trs
Ple-Q: tapi aku ga suka dipanggil itu
xxx: yo wes….om yogie ya
Ple-Q: halah
Ple-Q: yo karepmu lah

Beberapa  minggu ini sering banget ada yang manggil aku bos. Mungkin semenjak aku sering ikutan conference di salah satu komunitas underground ya? Padahal disitu aku bukan siapa-siapa, hanya seekor gug-gug yang hanya tau dunianya sendiri dimana hanya ada tulang dan susu. Hehehehe…

Nah, untuk awalnya sih biasa-biasa aja dipanggil kayak gitu, tapi lama-lama risi juga. Apalagi kalo hanya untuk menanyakan sesuatu yang mungkin blom tentu aku tau jawabannya. Apa jadinya kalo aku ternyata tidak seperti yang mereka harapkan? padahal mereka sudah memanggilku dengan sebutan “Bos”?

Makanya.. please deh.. Panggil aku dengan nama biasa aja. Yogie atau Ple-Q saja.

Selamat Ulang Tahun Papah…

Apa hubungannya antara Ulang Tahun dan Imlek? Yah, ada hubungannya dong, secara itu adalah sama-sama ulang tahun.. (halah piye sih). Ya pokoknya ini aku mau cerita yang udah rada basbang, kenapa? ya karena ini harusnya dah di posting tanggal 18 Februari kemaren dong… hehehehhe…

Jadi, tanggal 18 Februari 2007 yang bertepatan dengan hari Minggu itu papahku Ulang Tahun.. hihihi.. beliau merayakan ulang tahun yang ke 52. Wah udah tua ya? Dan istimewanya, tanggal 18 itu pas banget dengan hari Minggu, jadi kita sekeluarga bisa ngumpul bareng dan makan-makan bareng.

Nah, di hari bahagia itu, Nyak-kuh juga berkenan hadir untuk ikut makan-makan dirumah, apalagi menu hari itu adalah bertema Sea Food. Ada kepiting dan Sup Tom Yum yang dibikin ala kadarnya.. Hehehee… Pokoknya hari itu kita sekeluarga ngerasa seneeng banget..

Buat Papah, selamat ulang tahun yaa… Semoga panjang umur, diberi kesehatan, dan semakin dilancarkan rezekinya. Semakin beruntung dan sayang sama keluarga dan kita-kita. Amin.

Di Luar Kebiasaan

Yup, sesuai dengan judul postingan kali ini, yaitu diluar kebiasaan. Kenapa? karena dalam 2 hari ini aku sama Nyak-kuh melakukan aktivitas yang sama sekali diluar kebiasaan. Bahkan ini bisa dikategorikan sangat jarang dan hampir tidak pernah aku lakukan seumur hidupku.

Sebelum bingung bacanya, mendingan aku mulai aja ya..

Jogja.. Jogja…

Pertama dimulai dengan perjalanan ke Jogja tempo hari yang lalu. Kita berdua ke Jogja, niatnya untuk kulakan baju butiknya Nyak-kuh. Nah.. berhubung aku kalo ke Jogja berprofesi sebagai “bonceng-ers” yang nggak tau situasi Jogja, dan Nyak-kuh belom pernah sama sekali main ke Jogja. Akhirnya kita kesana denga modal nekat dan insting. Kali ini insting gug-gug sangat membantu.

Namun kadang-kadang insting ini juga bisa salah.. apalagi didukung dengan semangat sok tau yang sangat besar, mengakibatkan kita berdua jalan kaki yang sangaatt jauh. Yaitu dengan rute Gejayan (ring road), menuju ke Selokan Mataram, abis itu jalan lagi sampe kampung Klebengan di belakang FKH UGM, trus masih masuk lagi ke kampung itu untuk menuju kosan Adekku. Setelah diitung-itung ternyata kita telah berjalan sepanjang ratusan centimeter!!

Untung hari Sabtu itu nggak ujan, secara perjalanan dari Semarang – Jogja udah disambut dengan ujan deres pathes, hihihi… Paginya setelah aku menginap semalem di rumah eyang, aku cabut ke Klebengan lagi trus menuju ke tempat yang namanya “Sunday Morning UGM”. Ternyata disana modelnya kayak pasar malem cuma digelar siang hari. Suasana kampus sangat berasa disini, banyak banget mahasiswa dan mahasiswinya!! (ya iyalahh, UGM getooo…).

Siangnya setelah jalan-jalan ke Ambarukmo Plaza, Saphire Mall, Malioboro mall, selesai sudah touring sehari di Jogja. Hampir aja kita nggak dapet tiket bis, gara-gara baru nyadar blom punya tiket pulang itu sekitar jam 4 sore!! hahahahha….

Kampung Laut.

Bagi temen-temen diluar Semarang, Kampung Laut adalah restoran Sea Food di Semarang yang sangat terkenal (mahalnya!). Di restoran yang terletak di daerah PRPP ini disediakan bermacam-macam makanan hasil laut yang disajikan dengan eksklusif, dan tempat yang ekslusif pula. Jadi nggak aneh kalo yang dateng adalah orang-orang eksklusif pula.

Nah, tanggal 13 Februari 2007 kemaren, dalam rangka merayakan hari jadi ke 7 bulan pacaran aku sama Nyak-kuh. Kita berdua nekat makan di Kampung Laut. Nah, secara tiap hari aku bertampang gembel, kucel, awut-awutan, dan nggilani pol. Malem itu aku harus berubah wujud jadi seorang Yogie yang (agak) keren. Yah.. itung-itung nemenin Nyak-kuh yang emang dah dari sononya cantik dan keren.. (ehem..).

Singkat cerita kita dah nyampe tuh di parkiran. Nah, dodolnya aku nggak tau pintu masuknya. Alhasil kita nungguin orang yang mau masuk ke KL (Kampung Laut) trus ngikut di belakangnya. Hehehe…. Nah, setelah berhasil masuk dengan gemilang, kita dikasih tempat duduk yang keren! yaitu di sayap sebelah kiri, trus ala candle light dinner gitu deh..

Sumpah, aku baru kali ini makan di restoran “serem” trus pake lilin gitu barang, udah gitu tempatnya romantis abis, yaitu ada di pinggir laut (apa tambak ya?). Pokoknya kalo pecicilan pasti akan kecebur dengan sukses. Nah, pas pesen makanan, sempet aku liat harga makanannya.

Anjrit!! paling murah cuma nasi putih! itu pun harganya 3500 perak!! Wah, kalo di warung penyet langgananku segitu dah dapet nasi sama lele tuh!! Minumnya pun paling murah adalah AQUA Botol.. itu harganya 2000 perak! walah..

Yah.. meskipun sempet melotot denga harga itu dan bertingkah ndeso saat makan, kita berdua pulang dengan perut kekenyangan dan hati riang gembira. Meskipun sebenere gondok juga.. makan segitu abis 150 rebu???? Tidaaakkkkkkkkk………

Valentine Day with Agnes Monica.

Nah, ke-tidak-biasaan-ku yang ketiga ada hubungannya sama Agnes Monica. Tau khan kalo pas valentine kemaren, ada Agnes Monica nggelar konser di Semarang? tepatnya di Krakatau Ballroom Hotel Horison. Nah, berhubung Nyak-kuh adalah penggemar Agnes Monica kelas berat, makanya dia udah berniat untuk nonton.. dan aku sudah berniat untuk mencegah.

Kenapa? karena HTM-nya nggak kira-kira! Untuk kelas Festival yang berdiri dan jingkrak-jingkrak plus sumuk dan uyel-uyelan harganya 150 ribu. Trus untuk kelas VIP yang ada di tribun atas, duduk manis dengan nomor, dapet snack, dan dapet merchandise harganya 200 ribu!!.

Namun apa daya? aku tetep nonton… tetep ikutan jingkrak-jingkrak… dan tetep tereak-tereak khas orang kampungan. Ntah kenapa bisa gitu..

Februari, Bulan Ketujuh, Bulan Kasih Sayang

Bener-bener bulan Februari yang ceria. Kenapa? selain karena bulan ini adalah bulan-nya cinta, bulan kasih sayang (menurut beberapa orang), di bulan inilah aku dan Nyak-kuh sudah menginjak usia pacaran yang ke 7 bulan. Yaitu tepat di hari ini, 13 Februari 2007.

Usia pacaran yang sudah melewati setengah tahun pasti sudah melalui banyak pengalaman dan banyak kegiatan yang bisa membuat kami senang, bahagia, ataupun sedih.

Bulan ini pula untuk pertama kalinya kita berdua jalan-jalan ke Jogja, secara modalnya cuma nekat aja.. Ngasih pengalaman ke Nyak-kuh naek bis, trus ngerasain hampir nggak dapet tiket pulang ke Semarang, ngerasain Sunday Morning di UGM, pokoknya seneng-seneng deh.. kapan-kapan kita kesana lagi kok..

Semoga kita bisa langgeng terus, bisa lebih dewasa, lebih mengurangi ego masing-masing jadi bisa lebih pengertian satu sama yang lain. Dan yang terutama, hati-hati dalam bicara, karena lidah memang tidak bertulang yang bisa mengakibatkan salah paham.

Buat Nyak-kuh… I Love U

Jakarta Banjir, Internet Lumpuh

Lagi-lagi internet di Indonesia terkena musibah. Setelah sebelumnya terkena dampak dari musibah gempa di Taiwan, kini datang lagi musibah berikutnya. Kalau di musibah pertama, mungkin “agak keren” yaitu GEMPA, musibah kali ini malah menurutku sangat memalukan. Apalagi kalo bukan musibah BANJIR di Jakarta.

Jakarta yang notabene adalah kota metropolitan, ibukota Negara, tempat semua pejabat penting bersemayam, tempat semua teknologi canggih ada disana, dan tempat dimana semua orang pinter ada disana. KOK MASIH KEBANJIRAN?

Udah gitu bikin semuanya terkena getah, mulai dari jaringan telpon terganggu, hosting IIX mampus semua, internet pada lelet, sampai karyawan kantor yang nggak bisa ngantor. Akhirnya yang rugi juga semua pihak, mungkin ada perusahaan di luar Jakarta yang sedang menunggu aproval, jadi tertunda gara-gara Customer Service nggak bisa ngantor. Atau yang paling keliatan ya beberapa website yang hosting di Gedung Cyber nggak bisa dibuka gara-gara infrastrukturnya kelelep.

dedi gunawan: internet ym tok iki isone
dedi gunawan: hari ini beberapa titik (kemacetan) lancar
dedi gunawan: telp masih lokal
dedi gunawan: browsing kada iso kadang orak
dedi gunawan: browsing e KO

Itu laporan dari mas dedi yang sekarang kerja di Jakarta. Sungguh ironis, kemana saja orang pinter atau pejabat nasional yang ada disana? hingga terjadi bencana yang seharusnya nggak perlu itu? Kalo udah gini semuanya akan saling menyalahkan. Pejabat menyalahkan rakyat karena suka buang sampah sembarang, rakyat menyalahkan pemerintah karena nggak ada tempat untuk buang sampah, dll.

Dan nanti pasti akan ada panggung debat atau panggung opini yang akan membahas bencana banjir. Tapi liat aja, paling isinya hanyalah mengkritik aja tanpa mencari solusi. Ada solusi-pun sifatnya hanya usulan, bukan si pemberi saran yang mengerjakan. Dan akhirnya hanyalah menjadi sebuah pepesan kosong. Biar saja, yang penting iklan masuk, mungkin begitu pikir perusahaan TV.

Kalo sudah begini, trus gimana?

Untungnya di kantor internetnya nggak ikutan mampus, berikut petikan press release dari IndosatM2

Seluruh layanan Internet IM2 jalan, baik yang melalui WiFi, hot spot maupun 3G,” papar Amin. “Layanan internet mobile (Mobile ISP) yang melalui Fren dan StarOne juga hidup semua

Jadi masih bisa nulis tulisan nggak penting dan nggak layak dibaca apalagi di komentari. Tapi kalo mau komentar ya silakan… 🙂